Tuesday, October 26, 2010

Makan

***

Putu Mayam

Serious Alkisah dah lama tak makan Putu Mayam. Area KL memang susah nak cari, kat Penang pun Alkisah dah tahu nak cari kat mana. Masa kecik kecik dulu ada juga ibuku membelinya di Bayan Baru, tapi kini ia susah dicari. Mungkin Alkisah yang malas mencari.

Sebenarnya Alkisah tengah lepak dalam kereta disebuah pekan yang dinamakan Pontian sambil menanti tunangku photostat ic dan sijil sijil, Alkisah ternampak seorang uncle yang sedang mengayuh basikal diberhentikan oleh sebuah kereta Merc hitam yang dinaiki 2 orang aunty (seakan akan berstatus Datin). Uncle itu turun dari basikal lalu membuka peti belakang basikalnya dan diisinya Putu Mayam. Terliur sejenak Alkisah. "Dah lama Alkisah tak pekena Putu Mayam", bisik hatiku. Inilah masanya Alkisah mencuba Putu Mayam Johor. Adakah ianya sama seperti di Penang?

Alkisah membelinya dengan harga RM3, tenyata Putu Mayamnya besar besar belaka tapi rasanya kureng sedikit.

Keesokannya, ibu si tunang Alkisah membeli Putu Mayam di Pasar Perling, ternyata ia lebih enak, lembut dan gula merah lebih halus berbanding semalam. Apa yang penting bagi Alkisah, Alkisah dapat merasa Putu Mayam yang sudah sekian lama Alkisah tak makan.


Cendol, Otak Otak & Tauhu Bakar

Setelah berurusan di Pejabat Agama, Alkisah berhajat untuk berjumpa dengan Tuan Kadi, tetapi Tuan Kadi suruh Alkisah datang lewat petang sedikit. Jadi Alkisah mengambil keputusan untuk pekena minum petang bersama si tunang.

Kami lepak di sebuah gerai makan di sebelahan stesen bas Pontian. Disitu Alkisah lihat ada beberapa gerai yang menarik untuk dijadikan juadah makan petang. Bagi Alkisah, makan ringan ringan sudah memadai. Alkisah order Cendol dan Tauhu Bakar tetapi apakan daya Otak Otak mereka letak di atas meja. Berbekalkan perut yang kecil dan nafsu yang besar, Alkisah makan semuanya. Tak rugi kalau korang datang makan kat sini, harganya sungguh berpatutan. Alkisah terlihat ada sebuah gerai di situ yang menjual Murtabak. Apa yang dapat dilihat oleh Alkisah, Murtabaknya seolah olah seperti Murtabak Singapore. Besar memang besar, cuma Alkisah tak berkesempatan untuk mencubanya. Next time okay..

Burasak

Burasak adalah sejenis makanan orang Bugis. Ia seringkali dimasak ketika menjelangnya Hari Raya. Alkisah pun pernah dengar dengar saja tapi untuk merasa Burasak, belum pernah lagi. Kali ini Alkisah dapat merasa Burasak, hasil dari tangan atuk tunang Alkisah sendiri. Boleh tahan juga rasanya, Alkisah makan Burasak dengan kuah kacang dan juga asam pedas ikan. Sesuatu yang baru dalam hidupku. Baru true Bugis.

detik hatiku : Lepas nie kena jaga pemakanan. Makan banyak exercise kurang, bahaya Ooo

***

4 Blogger kasi response. .

AiniQMY Author
October 25, 2010 at 6:26 PM

oi..makan aje..heheh tapi sodap!

Reply
Saed Ramadhan Author
October 26, 2010 at 8:08 AM

ko pernah makan burasak ghak ka..

Reply
NaniRostam Author
October 28, 2010 at 6:39 PM

Wah bakal jadi orang kampung kita ek. joka-joka bolaku.

Reply
Saed Ramadhan Author
October 29, 2010 at 12:00 AM

no problemo.

Reply

Post a Comment

Cer komen skit..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...