Sunday, September 27, 2009

Raya Dan Penang 2009

***

19 Oct 2009

Pukul 6.3o pagi aku bergerak pulang ke Pulau Pinang. Pada ketika itu, aku rasa aku sorang je bangun awal, rupa-rupanya tak sangka pada waktu itu sudah banyak kenderaan di atas jalan raya seperti hari-hari biasa.

Tibanya aku di Lebuhraya Utara Selatan aku terkedu kerana banyak kenderaan menuju ke arah utara malaysia. Detik hatiku "Awat laa depa tak tidoq dulu, bagi la chance aku balik time2 cam nie". Mereka seolah-olah tidak mahu melepaskan peluang pulang ke kampung bersama-sama aku pada waktu pagi-pagi begini.

Kenderaan mulai banyak ketika aku berada di Bukit Beruntung. Nampaknya PLUS cukup beruntung waktu begini, sedangkan penggunanya tidak laa beruntung sangat. Hentian Ladang Bikam ditutup kerana terlalu ramai sangat orang berehat disitu dan menjadi satu punca kesesakan lalu lintas tanpa mengambil kira kesesakkan aku nak kekucilan ini. Aku terpaksa bertahan demi negara tercinta, aku melajukan kenderaan untuk tiba di hentian Tapah. Syukur alhamdulillah hentian itu tidak laa sesak seperti di Jalan TAR. Aku berehat seketika memberi laluan kepada Penaja Iklan. Nasib baek puasa, kalau hari biasa aku dah makan buah pelam muda dengan air lemon tea.

Pergh.. 2 jam juga la dari Kota Damansara ke Tapah. Perjalanan aku diteruskan lagi. Kali ini aku tidak sabar lagi untuk memandu di lebuhraya IPOH yang sudah dibuka kepada orang ramai. Dengan yakin dan saksama, aku rasa jalan tak akan sibuk. Malang tak berbau, tapi kalau orang dah kentut perlahan macam mana sekali pun akan berbau. Hampeh. Aku sangkut dekat IPOH hingga ke Sungai Siput selama Sejam. Cuba anda bayangkan dengan Myvi aku nak naik bukit, gear satu dan dua memang tak lari, tak lari juga kaki untuk tekan clutch. Memang masak cili api.

Aku bersyukur sebab lepas saja hentian Sungai Perak, kenderaan mulai reda dan perjalanan menjadi lebih sempurna. Aku selamat sampai di rumah jam 12.30 tengahari. Ini kali kedua aku balik raya memandu KL-Penang selama 6 jam. Tahun aku terfikir nak balik pakai kereta auto plak la.

***

Penang 2009

Sesungguhnya, sudah beberapa bulan aku tidak pulang ke Pulau Pinang. Kali ini aku agak seronok sebab pembangunan dari segi jalan raya di Pulau Pinang sudah agak teratur. Jalan dari tol Juru ke rumah aku pun sudah lebar. Apa yang penting kelebaran Jambatan Pulau Pinang membuat aku lebih girang gembira. Dahulunya hanya 2 lane sekerang sudah 3 lane. Wahh!! syoknya bila drive atas jambatan kali ini. Aku hanya perlu memandu selama 20 minit saja dari rumah aku ke rumah atuk aku di Minden Height. Sungguh convinient.

Acapkali juga aku pusing di sekitar Pulau Pinang ketika cuti beraya kali ini dan aku dapati Pulau Pinang dah agak cantik berbanding dulu. Pantai di Batu Feringghi juga agak menarik dipenuhi dengan para pelancong. Bandar Georgetown tidak kurang meriahnya dengan lampu berwarna warni.

Kalau macam nie, tiap-tiap bulan aku nak balik Penang.

***

Outdoor shooting seorang diri di Pulau Pinang

meLOMOkan diri sendiri

kempunan Hazelnut Hot Chocolate sebelum menangkap gambar

Siapa kata KAKA orang brazil? sedangkan kampungnya di Pulau Pinang


detik hatiku :
hujan batu di negeri orang, hujan panas di negeri sendiri, CD hujan p beli sendiri kat kedai music..



4 Blogger kasi response. .

September 30, 2009 at 2:04 AM
This comment has been removed by the author.
September 30, 2009 at 2:04 AM
This comment has been removed by the author.
September 30, 2009 at 2:06 AM

kat segamat ade kampung ballack..kampung drogba...kampung terry..kampung lampard..x kecoh pon..

p/s : lupe plak..cd hujan ko ade dalam kete aku...xyah la nak perli2 dalam blog..nnt aku pulang...

Reply
Saed Ramadhan Author
September 30, 2009 at 6:47 PM

hahahah.. tau takpa.. eleh.. bukti takdak.. tak payah kecoh ar weei... at least tunjukkan bukti nama kampung depa kat sana.. heheh

Reply

Post a Comment

Cer komen skit..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...