Tuesday, October 13, 2009

Bezanya Typhoon Dengan Taufan

***
Baguih dok ada. Senang hati aku bila berehat sambil bermain muka buku tatkala membuat kerja-kerja yang belum siap. Sedikit demi sedikit aku melangsaikannya sambil menguyah kuih muih terhidang disebelah bersama kek cokelat.

Indah nian waktu pagi hingga membawa keceriaan sampai ke tengahari. Bersahaja dan santai aku saban hari ini sambil melihat warga manusia berkulit putih yang kainnya tak berapa nak cukup beristirehat atas pantai putih dibawah cahaya matahari terik. Perut mula berkeroncong lalu aku keluar makan bersama rakan-rakan yang akan berangkat jauh nun disana. Rezeki aku masih lagi kabur tanpa berita. Menanti dengan penuh sabar tapi tak tahu sampai bila.

Pabila petang menjelma, suasana langit menjadi suram. Angin sepoi-sepoi bahasa menjadi ribut. Aku mahu berangkat pulang tapi waktu tidak mengizinkan. Aku cuba melakukan senaman taichi menolak angin ke kiri dan ke kanan tetapi gagal. Aku terpaksa mengalah walaupun beban angin yang menolak aku semakin kuat. Aku terpaksa mengikut arah angin supaya perjalananku lancar walaupun ombak badai akan menimpaku setinggi 5 ke 10 meter dengan kelajuan angin sekuat 50km/j.

Kesabaran dan ketabahan masih kuat menyelubungi diriku, jadi aku perlu menghadapinya dengan tenang. Semoga aku berjaya menempuh taufan yang bakal melanda di sekitar kawasanku.





***

detik hatiku:
hati-hati dengan keadaan sekeliling kita kerana bencana alam yang tidak bermata.

2 Blogger kasi response. .

October 15, 2009 at 11:45 AM

ape ko mengarut ni labu...???

Reply
Saed Ramadhan Author
October 15, 2009 at 10:23 PM

ntah aku pun tak tau apa yang aku mencarut masa karang blog tue labi..??

Reply

Post a Comment

Cer komen skit..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...